Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Jumat, 18 Agustus 2017

Skuat Luar Biasa Timnas Indonesia Sepanjang Masa


Sebagai pecinta sepakbola Indonesia, wajib tentunya mendukung Timnas. Kalah maupun menang, saya selalu berharap yang terbaik untuk Tim Garuda.

Rasanya menarik untuk mengumpulkan pemain terbaik sepanjang masa Timnas Indonesia. Meski masih sulit untuk meraih prestasi, perjuangan mereka layak diacungi jempol.

Meyambut hari kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agustus 2017, saya memilih 17 pemain terbaik Indonesia sepanjang masa. Karena usia saya masih muda, tentunya tak semua pemain ini saya saksikan langsung. Ada beberapa yang saya baca kehebatan mereka lewat internet.

Di posisi penjaga gawang, pilihan saya jatuh pada Markus Haris Maulana. Senyuman khasnya membuat saya tak bisa melupakan eks kiper PSMS Makassar ini.

Ada alasan lain saya memilih Markus. Meski tak sempat bersapa, saya pernah satu apartemen dengan dia di Apartemen Taman Rasuna, Kuningan.

Lalu di posisi bek, sebagai Bobotoh Persib Bandung, saya pastinya memilih Robby Darwis. Dengan istilah terkenalnya, "Halik ku Aing", Robby merupakan sosok tak tergantikan di zamannya. Robby juga masuk skuat Timnas saat meraih medali emas SEA Games 1991, gelar terakhir yang diraih Indonesia.

Dua sosok lain yang saya rasa pantas mengisi lini belakang adalah Ismed Sofyan dan Hamka Hamzah. Mereka terkenal sangat tangguh dan tak kenal kompromi.

Di lini tengah, saya punya gabungan pemain yang masih aktif, dan juga pemain yang sudah pensiun. Andik Vermansyah pastinya harus masuk skuat. Pergerakannya kerap merepotkan pemain lawan. Bahkan seorang David Beckham pun sempat dibuat kesulitan oleh pergerakan Andik.

Lalu, ada Bima Sakti. Punya pengalaman tampil di tim Sampdoria Primavera, kesaktian Bima tak perlu diragukan. Saya juga pernah bertemu Bima saat Indonesia menghadapi Inter Milan di laga persahabatan 2012 lalu. Orangnya ramah dan murah senyum.

 Mewakili pemain naturalisasi, saya memilih Stefano Lilipaly. Kehadiran Lilipaly di Piala AFF lalu seolah menjadi pembeda. Banyak yang melontarkan pujian padanya, meski pada akhirnya Indonesia gagal jadi juara.

Lalu, ada pahlawan Persib Bandung, Djadjang Nurdjaman. Sosok yang sempat membawa Persib menjadi juara, baik saat menjadi pemain, asisten pelatih, dan pelatih. Membayangkan dia bermain di lini tengah Tim Garuda rasanya luar biasa.

Di posisi penyerang, ada pemain jadul, Ramang. Situs FIFA saja pernah memuat kehebatan legenda PSM Makassar ini. Dia pernah masuk dalam skuat Indonesia yang menahan imbang Uni Soviet 0-0 di Olimpiade 1956. 

Ramang juga sukses mencetak dua gol saat menaklukkan China 2-0 di Kualifikasi Piala Dunia 1958. Salah satunya lewat tendangan salto, Luar biasa, kalau sekarang sepertinya Indonesia yang jadi bulan-bulanan China.

Yang tak boleh luput dari skuat adalah Bambang Pamungkas. Meski belum pernah menyumbangkan gelar untuk Indonesia, Bepe merupakan top scorer sepanjang masa, sekaligus penyumbang caps terbanyak untuk negeri ini. Sebuah dedikasi yang luar biasa.

Bepe juga seorang Interisti, sama seperti saya. Dan saya juga sempat berfoto bersama dengan dia.

Satu lagi yang tak boleh dilupakan adalah Kurniawan Dwi Yulianto. Dia top scorer kedua Indonesia setelah Bepe. Pertandingan yang paling saya ingat, yang melibatkan pemain berjuluk Si Kurus ini Indonesia melibas Malaysia 4-1 di Piala Tiger 2004.

Di babak semifinal di Stadion Bukit Jalil, Indonesia tertinggal 0-1 di babak pertama. Kurniawan membuka comeback luar biasa Indonesia di babak kedua. Disusul gol-gol dari Charis Yulianto, Ilham Jayakesuma, dan Boaz Solossa. Indonesia ke final dengan agregat 5-3.

Beberapa nama masih layak masuk skuat. Di antaranya, Widodo Cahyono Putro yang terkenal dengan tendangan saltonya saat bersua Kuwait di Piala Asia 1996. Lalu, ada Evan Dimas yang memimpin Timnas Indonesia U-19 menjuarai Piala AFF 2013.

Merdeka bangsaku! Jayalah terus Timnas Indonesia!

Skuat luar biasa Timnas:

Kiper: Markus Haris Maulana
Bek:  Robby Darwis, Ismed Sofyan, Hamka Hamzah
Gelandang: Andik Vermansyah, Bima Sakti, Stefano Lilipaly, Djadjang Nurdjaman
Penyerang: Ramang, Bambang Pamungkas, Kurniawan Dwi Yulianto
Cadangan: Boaz Solossa, Widodo Cahyono Putro, Cristian Gonzales, Evan Dimas, Aji Santoso, Iswadi Idris


Battle Raid, Inovasi yang Terlambat dari Pokemon GO


Sekitar Juli 2016 lalu, game Pokemon GO begitu digandrungi. Tua-muda begitu keranjingan memainkan game ini.

Setahun sudah berlalu, game Pokemon seolah tenggelam. Saya juga sempat vakum bermain game ini selama 3 bulan terakhir.

Tapi, ternyata ada inovasi terbaru yang dikeluarkan Niantic, selaku pengembang game ini. Sekarang, ada fitur raid game. Inovasi yang bisa dikatakan terlambat. Mengapa baru sekarang, saat para penggila game ini sudah menghilang?

Dua hari belakangan, saya mencoba comeback di game ini, saat sudah memasuki level 30. Ternyata ada perubahan mencolok dari gym setelah lama saya tak menyentuhnya.

Sekarang, ada gym badge. Jadi, setiap masuk ke suatu gym ada badge khusus. Pokemon yang disimpan di gym juga harus diberi makanan berupa berry agar motivasi bertarungnya lebih terjaga.

=

Yang paling seru, ada raid game. Jadi, di sini pemain harus berkumpul untuk bertarung melawan Raid Boss yang cp nya gila-gilaan.

Awalnya, saya berpikir, tak mungkin bisa main dalam battle raid ini. Bagaimana cara mengumpulkan banyak orang yang bermain Pokemon, padahal pemain game ini sudah jarang?

Tapi, ternyata anggapan tersebut salah. Setelah saya bergabung dengan grup di Line, saya mencoba nge-raid di Monas di Hari HUT RI ke-57, 17 Agustus 2017.

Awalnya hanya dua orang, tiga orang. Lalu, saya berpindah tempat dan ada kelompok lain yang berkumpul di situ. Lebih dari 30 orang! Luar biasa. Saya tak menyangka ternyata masih cukup banyak yang memainkan game ini.


Lawan kami di raid pertama saat itu adalah Tyranitar. Ternyata seru juga main raid ini. Kira-kira 6 orang ikutan untuk ngeroyok Tyranitar. Setelah lawan berhasil dikalahkan, kita akan mendapatkan bola khusus untuk menangkap Pokemon tersebut.

Battle pertana kalah, kita mau ulang battle. Eh malah GPS Error. Huhu, Batal deh dapat Tyranitar.

Selanjutnya, kelompok besar ini bergerak. Dua tujuan selanjutnya, ada pokemon legendaris: Lugia dan Articuno.

Jarak dari gym Tyranitar, Lugia, dan Articuno lumayan juga. Tapi, orang-orang ini tetap semangat memburu Pokemon. Saya juga ga nyangka.

Alhasil, kelompok kita berhasil mengalahkan Lugia dan Articuno. Tapi, saya memang kurang beruntung karena dua Pokemon itu lepas saat mau ditangkap. Ya ga apa-apa, yang penting sudah merasakan serunya bermain raid keliling Monas.

Ada yang kebingungan mengapa ada banyak orang berkumpul. Kita jawab main Pokemon.

Pas pulang main Grab si drivernya heran masih ada yang main Pokemon, hehe. Coba update raid ini dari dulu, pasti luar biasa animonya. Mungkin saya ga usah ke Monas, di Rawamangun juga bisa.

Jumat, 04 Agustus 2017

Asal Mula Lagu Eta Terangkanlah

Di Indonesia ini berbagai hal bisa menjadi viral. Dari mulai Om Telolet Om, Despacito, dan kini yang lagi nge hitz adalah "Eta Terangkanlah"

Tak tahu siapa yang memulai, tiba-tiba saja parodi lagu ini ramai di Internet. Ada yang sudah tahu dari mana lagu ini berasal?

Ternyata. lagu ini muncul dari lagu Opick yang berjudul Khusnul Khotimah

Coba cek reff nya mirip
Karena kekreatifan orang Indonesia, jadi banyak versi parodi Lagu Eta Terangkanlah yang kocak, dari mulai Spongebob, Ultraman, dan juga Ronaldo berjoget ala Eta Terangkanlah
 
A post shared by Bola | Viral | Kocak | Dubbing (@minang.kocak) on