Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Sabtu, 02 Juli 2011

Kebiasaan Anak Muda yang Bikin Saya Heran

Anak muda apalagi yang biasa disebut abege biasanya sangat labil dan mengikuti kebiasaan di lingkungan sekitarnya. Apalagi zaman sekarang ada yang namanya blackberry, twitter, dan juga facebook jadi kalo ga ikut trend serasa ga gaoooolll gituuuhh.. Padahal sebenarnya ga ada manfaatnya sama sekali kalo dipikirkan dengan akal sehat. Padahal kan ga boleh kita asal tiru jiplak sana sini cuma hanya mau dapat predikat gaul. Terus ga perlu khawati juga dicap aneh ama temen, inget deh hadis berikut ini

 “Islam bermula dalam keadaan asing. Dan ia akan kembali menjadi sesuatu yang asing. Maka beruntunglah orang-orang yang terasing itu.” (HR Muslim no. 145)


Di sini gue mau coba paparin kebiasaan anak muda yang gue pikir itu aneh bro:



1. Pacaran
Naah ini yang paling aneh. Kenapa harus pacaran? Apakah yang namanya cinta harus didahului dengan pacaran? Kalo jantan dan memang tujuannya untuk menikah (sebagai laki-laki) datangi orang tuanya, langsung lamar! Islam tak pernah mengajarkan pacaran, sebab dalam aktivitas ini banyak sekali mudharat yang ada. Ga usah dengerin kata-kata temen ga punya pacar ga gaul. Lebih baik dekat dengan Alloh daripada dekat dengan pacar.
“Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggungjawabannya.” (QS. Al-Israa ‘ : 36)
Fakta: Menurut hasil survey yang dilakukan salah satu lembaga, 63 persen remaja di Indonesia usia sekolah SMP dan SMA sudah melakukan hubungan seksual di luar nikah dan 21 persen di antaranya melakukan aborsi.
Itu salah satu akibat pacaran, zaman sudah bobrok.

2. Aktivitas Pacaran
Kalo yang gue tahu rada aneh juga sih. Kalo pacaran banyak “kewajiban” yang harus dilakukan. Harus nanyain kabar, nanyain lagi ngapain, nanyain udah makan belum, terus antar sana antar sini. Hahaha,, pikir untuk apa bro? Dia belum ada ikatan apa-apa sama lo. Dia sama dengan saudara-saudara sesama Muslim yang lain, buat apa melakukan hal-hal tidak berguna seperti itu. Kita sama sekali belum punya kewajiban karena dia bukan siapa-siapa kita. Butuh perhatian? Rasanya perhatian orang tua dan sodara jauh lebih tulus dibanding pacar yang biasanya ada maunya.

3. Malam minggu
Ada apa dengan Pocong? Eh salah itu mah judul film. Ada apa dengan malam minggu? Nah ini yang gue bikin heran. Tiap malam minggu pasti para jombloers (istilah yang ga punya pacar) mengeluh tentang kejombloannya. Sebenarnya apa sih yang istimewa dengan malam minggu? Perasaan sama-sama aja deh dengan malam-malam lainnya.
Entah tradisi dari mana, katanya sih malam minggu waktu yang pas buat jalan bareng pacar, jalan-jalan ke mall gitu karena esoknya libur jadi “dimanfaatkan” gitu. Menurut gue daripada malam minggu hambur-hamburin uang, mendingan pake buat hal yang lebih bermanfaat gitu, mengaji kek atau memperdalam agama. Atau mungkin piket malem di vivanews.com (eh itu mah gue, halah). That’s better I think.



4. Putus - jomblo
Nah ini yang paling aneh. Abis pacaran kalo udah ga cocok ada istilah yang namanya putus. Kalo setahu gue yang namanya putus itu kabel telepon putus, atau layangan putus. Pacaran kok putus? Seperti udah ada ikatan aja. Padahal dari yang namanya pacaran itu kan hubungan tanpa ikatan, kalo ga diiket mana mungkin putus, iya toh?
Kalo udah putus ada yang namanya jomblo. Coba buka KTP mu sodara-sodara? Apakah di sana ada yang tertulis jomblo? Setahuku yang ada cuma dua, menikah dan belum menikah. Itulah status resmi, ga ada yang namanya jomblo.

5. Galau
Ini juga ga ngerti gue, siapa yang populerin istilah ini. Katanya galau itu sedang mikirin sesuatu yang ga jelas, sampai ga enak ngapa-ngapain. Hampir 90 persen galau gara-gara malam minggu pingin jalan dan ga punya pacar.
Let’s think abot this. Pernahkah kita galau karena:
a. Merasa jauh dengan ALLOH SWT? Merasa berdosa karena melakukan banyak perbuatan maksiyat, salah satunya pacaran?
b. Melihat teman-teman sebaya banyak yang meninggal, seakan diperingatkan dan takut belum punya cukup amal untuk menghadap-Nya?
c. Pingin banget shalat tahajud, tapi ga bangun-bangun? (kalo ga ada sms dari pacar aja galau, gini ga mungkin ya)

d. Kesiangan bangun jadi ga shalat subuh? (boro-boro shalat dzuhr kelewat aja masih bisa ketawa-ketawa)
e. Merasa hari demi hari tidak berguna karena lebih banyak maksiyat dibandingkan amalan?
f. Pingin shaum, tapi sahur susah banget bangun?

6. Kalo ga pacaran gimana bisa punya jodoh?
Menurut gue, kalo usia lo masih ingusan, hidup masih dibiayai orang tua, kuliah ga lulus-lulus lebih baik stop mikirin pacar! Lebih baik persiapkan diri, baik amalan yang diperbanyak ataupun ilmu dan masa depan pikirkan. Pacaran bisa membuang banyak waktu lo, banyak dosa pula. Kalo suka sama lawan jenis, belum mampu menikah simpan dalam hati dan perbanyaklah berpuasa.

“Wahai sekalian para pemuda barang siapa diantara kalian telah mampu menikah, hendaklah menikah karena menikah lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kehormatan. Barang siapa yg belum mampu menikah hendaklah puasa karena puasa merupakan perisai baginya.” (HR. Bukhori dan Muslim)

Setau gue, kalo pas pacaran biasanya ada maunya. Pingin dibayarin makan, pingin ada yang perhatiin, pingin ada yang nanya udah makan belom, udah berak belum, dsb. Tapi begitu sudah didapet semuanya, udah deh ga dipake lagi. Kita sendiri pasti dong pingin dapet istri/suami yang baik. Yang menjaga pandangannya, yang menutup auratnya, yang masih steril. Nah coba kita menikah punya istri yang masih suci sperti itu, belum pernah disentuh orang lain? Gimana caranya? Yah jangan pacaran. Pacaran setelah menikah. Kalo mau dapet istri yang baik kita pun harus bertingkah laku baik. Kalo kita sering pacaran yah nanti juga dapet istrinya juga yang udah diobok-obok, hihi.

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)...”


Jangan lupa kunjungi juga http://evolvestore.blogspot.com, dapatkan barang-barang kualitas nomor 1 dengan harga terjangkau: mukena, T-Shirt, jersey bola, dll

9 komentar:

  1. Assalamualaikum....tulisan yang sangat menarik, hadits yg diatas, menyerupai suatu kaum yang di maksudkan adalah menyerupai dalam masalah peribadatan dan yang berkaitan dg nya..
    kalau yang agan sebutkan itu, itu semua berhubungan dengan masalah dunia saja tiada sangkutan dengan peribadatan, jdi kebanyakan ulama memperbolehkannya...
    tetapi tdk baik juga, kalo dipake untuk sesuatu yg tdk bermanfaat, sehingga membuat seseorang menjadi lalai..

    maaf kalau kurang jelas.. ana juga masih belajar dan masih banyak salahnya.

    @gadisberjilbabb

    BalasHapus
  2. assalamuallaikum..
    wahh ternyata interisti juga :)
    nice article. hal2 kecil yang sering terlupakan..
    meskipun pasti banyak yg kontra hahaaha..
    saya pun masih banyak salahnya dan masih sering lalai. semoga saya berjodoh dengan pria yg baik :)

    BalasHapus
  3. waaah.aku skrg jadi makin bangga buat bilang "GUWEH BELOM PERNAH PACARAN & GUWEH BANGGA" hahaha tapi resenya gr2 hal itu byk yg ngira guweh ga normal geura,ripuh pisan -___-

    BalasHapus
  4. @Anonim (@gadisberjilbabb): waalaikumsalam, syukron masukannya, udah ana ganti pake hadis lain. syukron udah di RT yang dateng jadi banyak banget ke sini, hehe. enak yah followernya bnyk, kesempatan berdakwah ke bnyk orang jd terbuka :D

    @Anonim: wah salam interisti, jangan lupa baca-baca berita inter dari saya di vivanews.com yah, hehe..
    iya saling mengingatkan juga.

    @dindasaurus: iya saya juga sempet termakan omongan temen, tp alhamdulillah ga dapet pacar aja. pernah jalin hubungan ama cewek yg jauh, tp sebatas taaruf lbh bnyk diskusi Islamnya menurutku, ga pernah nanya udah makan belum, nanyain lagi ngapain, dan hal2 g pnting lainnya.. tp sempet sayang-sayangan juga sih, sekarang udah tobat, hehe. akhwatnya jg jd lbh pilih menhgindar, hmm.. sebenernya dari awal saya udh ngajak dia nikah coz ga mau pacaran tp restu ortu belum turun aja. ya sudhlah kalo memang jodoh ga akan ke mana. eh malah jd curhat.

    inget aja hadis yg saya tulis di atas, kita hrs punya prinsip ga boleh termakan omongan temen

    BalasHapus
  5. cara berpikir anda sebenarnya masih kolot, walaupun anda berusaha untuk mengatakan bahwa berpacaran dulu memang tidak baik.

    "Kalo jantan dan memang tujuannya untuk menikah (sebagai laki-laki) datangi orang tuanya, langsung lamar!"
    Kalau masih sekolah, apa iya mau menikah?

    "Fakta: Menurut hasil survey yang dilakukan salah satu lembaga, 63 persen remaja di Indonesia usia sekolah SMP dan SMA sudah melakukan hubungan seksual di luar nikah dan 21 persen di antaranya melakukan aborsi.
    Itu salah satu akibat pacaran, zaman sudah bobrok."
    Hubungan seksual itu bukan karena pacaran, tapi karena nafsu. Tidak semua pasangan yang pacaran melakukan hubungan seksual dan tidak semua pasangan yang melakukan hubungan seksual itu pacaran. Anda perlu tahu kalau orang yang benar-benar menyayangi anda justru akan melindungi dengan maksimal!

    "Kalo pacaran banyak “kewajiban” yang harus dilakukan. Harus nanyain kabar, nanyain lagi ngapain, nanyain udah makan belum, terus antar sana antar sini."
    Itu kewajiban ya? -_-

    "Coba buka KTP mu sodara-sodara? Apakah di sana ada yang tertulis jomblo? Setahuku yang ada cuma dua, menikah dan belum menikah. Itulah status resmi, ga ada yang namanya jomblo."
    Belum menikah, menikah, JANDA/DUDA.

    "a. Merasa jauh dengan ALLOH SWT? Merasa berdosa karena melakukan banyak perbuatan maksiyat, salah satunya pacaran?
    b. Melihat teman-teman sebaya banyak yang meninggal, seakan diperingatkan dan takut belum punya cukup amal untuk menghadap-Nya?
    c. Pingin banget shalat tahajud, tapi ga bangun-bangun? (kalo ga ada sms dari pacar aja galau, gini ga mungkin ya)
    d. Kesiangan bangun jadi ga shalat subuh? (boro-boro shalat dzuhr kelewat aja masih bisa ketawa-ketawa)
    e. Merasa hari demi hari tidak berguna karena lebih banyak maksiyat dibandingkan amalan?
    f. Pingin shaum, tapi sahur susah banget bangun?"
    Anda pikir galau itu hanya karena masalah percintaan? Hal-hal lain bisa menyebabkan galau yang lebih parah!

    "Setau gue, kalo pas pacaran biasanya ada maunya. Pingin dibayarin makan, pingin ada yang perhatiin, pingin ada yang nanya udah makan belom, udah berak belum, dsb. "
    Anda mengambil sampel yang salah untuk pengamatan, saya rasa.

    Saya rasa artikel anda sudah bagus, tetapi tolong ambil fakta-fakta yang lebih baik. Kalau fakta-fakta dan pola pikir yang anda tuangkan masih seperti ini, saya rasa anda tak akan bisa mengubah pola pikir para pemuda.
    Wassalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. - kalo untuk yg masih sekolah, baca deh artikel itu dgn seksama:
      "Menurut gue, kalo usia lo masih ingusan, hidup masih dibiayai orang tua, kuliah ga lulus-lulus lebih baik stop mikirin pacar! Lebih baik persiapkan diri, baik amalan yang diperbanyak ataupun ilmu dan masa depan pikirkan. Pacaran bisa membuang banyak waktu lo, banyak dosa pula. Kalo suka sama lawan jenis, belum mampu menikah simpan dalam hati dan perbanyaklah berpuasa."

      - setan sangat mudah memperdaya manusia, apalagi dua insan yg sudah saling suka. faktanya pada awalnya pegang tangan, penasaran lanjut pegang yg lain, akhirny ML, ada fakta jg hubungan di luar nikah dilakukan oleh org yg pacaran

      - Janda/duda memang ada tapi di sini konteksnya anak muda yang belum menikah. masa belum nikah udh jadi janda/duda?

      - "Kewajiban" dalam tanda petik. kalo anda tahu bahasa indonesia harusnya mengerti
      - Anda punya twitter??? Saya rasa twitter menggambarkan anak muda pada umumnya terutama akun yg punya banyak follower seperti @radityadika dan @poconggg, di situ sering sekali ada penggalauan dan yg retweet lebih dari 1000, belum lagi akun @radiogalauFM yg banyak follower
      menurut sya ini sudah bisa menjadi fakta

      Hapus
  6. @anonim sanggahlah ilmu dengan ilmu, bukan hawa nafsu. sesungguhnya seorang mukmin yg baik adalah mengutamakan apa2 yang telah ditulis oleh Qur'an dan Sunnah. tolong perbaiki akal anda jika masih bertentangan dengan dalil2 shahih

    BalasHapus
  7. Nggak ada contoh lain selain seks bebas, ya? Kalo udah ngomongin dampak negatif, larinya ke topik itu melulu. Cih, maling teriak maling. Sama-sama bikin dosa, tapi nyalahin orang lain. Masih mending lah, yang pro sama isu pacaran nggak munafik. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane ga munafik gan, ane kenal ama akhwat cuma 3 bulan dan setelah itu langsung menikah, ga lewat pacaran dulu. alhamdulilah lebih nikmat :)

      Hapus

ada komentar? silakan tuliskan.. hatur nuhun
(kalo yg nggak punya blog pilih yang name/URL, URL-nya dikosongin aja, okay?)