Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Rabu, 09 November 2011

Cerita dari Dalam Lift

"Kantorku di lantai 31, apartemen lantai 29. Praktis harus selalu menggunakan lift."
Saat ini lift sudah menjadi makanan sehari-hari bagiku. Dari kantor di lantai 31 menuju apartemen lantai 29. Wuih sebagian hidupku sekarang berada di ketinggian. Belum lagi rumah Ujung Berung ada di atas gunung. Tapi ini di lantai tinggi, bukan di gunung.

Pengalaman naik lift tinggi pertama yakni saat wawancara di vivanews.com. Waktu itu aku menyangka lantai 3, ternyata lantai 31. Wow pertama kali seumur hidup di lantai setinggi itu (lebay.com). Di kantor itu ternyata agak ribet juga. Jadi perlu memakai akses kalau mau ke atas. Akses itu baru aku dapat 3 bulan setelah kerja, jadi kalau tak ada akses perlu memanggil orang dari atas.

Pengalaman naik lift di kantor, kalau pagi-pagi banyak banget yang naik lift. Padahal di kantor tuh lift dibagi dua bagian. Satu bagian ada 8 lift, tapi tetap penuh. Jadi lama deh, satu-satu sampai lantai 31. Hehe.
Tapi kalo piket malam sekitar jam 10 malam, lancar jaya. Langsung ga kerasa tiba-tiba ada di lantai 31 aja.
Nah kalo di apartemen beda lagi. Akses hanya perlu untuk masuk, di lift dan kamar tak perlu pakai akses. Pengalaman naik lift di apartemen, seru juga.

Di apartemen, lift ada 3. Dua buat orang, satu buat servis termasuk sampah. Pernah lihat ada orang bule masuk lift servis, ternyata dia bareng yang bawa sampah. Dia sambil tutup hidung gitu langsung keluar, kocak abis. Trus pernah juga ada orang negro trus ada bayi. Bayinya ketakutan liat orang negro. Hihi..

Nah yang tegang tuh kalo cuma berdua di lift. Apalagi kan banyak bule gitu di apartemen. Di mana-mana bule. Pernah dong berdua sama cewek seksi gitu. Tegang banget kan.

Pernah juga pas mau masuk lift sekitar jam 3 pagi, waktu itu ngejar mcdonald delivery. Ternyata di dalem lift ada bencong. Serem bener. Ya udah ga jadi naiknya, ogah berduaan ama bencong. Hehe..

Ya begitulah sekilas pengalaman aku di lift. Seru-seru dan kocak juga. Hikmahnya di lantai atas, jendela ga perlu dikunci, soalnya ga mungkin ada maling manjat lantai setinggi itu. Yah kecuali kalo malingnya spiderman atau superman.

7 komentar:

ada komentar? silakan tuliskan.. hatur nuhun
(kalo yg nggak punya blog pilih yang name/URL, URL-nya dikosongin aja, okay?)