Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Minggu, 10 Maret 2013

Tato Allah Sulley Ali Muntari, Antara Halal dan Haram

Pertandingan AC Milan vs Barcelona (20/2) memasuki menit 80. Sulley Ali Muntari sukses membobol gawang Barcelona yang dikawal Victor Valdes. 2-0 Milan unggul dan bertahan hingga akhir pertandingan. Giuseppe Meazza bergemuruh. Ya, Rossoneri memutarbalikkan banyak prediksi dan berpeluang besar lolos ke babak perempat final. Namun sebagai Interisti saya tak akan membahas hasil pertandingan. Saya tak peduli Milan mau menang atau kalah.

Yang jadi perhatian saya adalah tato yang dipamerkan Sulley Muntari setelah sukses mencetak gol. Foto itu dengan cepat beredar di Twitter setelah pertandingan. Ada yang memuji karena dia menuliskan lafadz Allah. Di sisi lain ada yang mengeluarkan pernyataan “Muslim kok bertato?” atau “Wah ga boleh ke kamar mandi dong tuh”. Akun @MuslimPlayers pun menjadi sasaran dan dibanjiri banyak pertanyaan “Apakah RVP Muslim?” Eh bukan kali ini “Apakah tato itu haram” dan dia dengan tegas menjawab tidak.

Jika ada masalah halal dan haram kita harus mengembalikan pada Al Quran dan Al Hadist.
"Dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka mengubahnya. Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata. " (An-Nisa`: 119) 

Dalam hadits Nabi Muhammad SAW
Dari Abdullah (bin Mas’ud) beliau mengatakan: “Allah melaknati perempuan-perempuan yang mentato dan yang minta ditato, yang mencabut/mencukur rambut (alis), dan yang mengikir giginya untuk memperindah. Perempuan-perempuan yang mengubah ciptaan Allah .” 
Abdullah mengatakan: “Mengapa aku tidak melaknati orang yang dilaknati Nabi n sementara hal itu juga ada dalam Kitabullah: ‘Dan apa yang Rasul bawa untuk kalian maka terimalah.’ (Al-Hasyr: 7).” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 5931. Lihat takhrij-nya dalam kitab Adabuz Zifaf hal. 203 dan Ash-Shahihah no. 2792 karya Al-Albani ) 

Dari Abu Hurairah dari Nabi beliau bersabda: “Allah melaknati wanita yang menyambung rambutnya, dan yang meminta untuk disambungkan, wanita yang mentato dan meminta ditatokan.” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 5933 dan dari sahabat Ibnu ‘Umar c no. 5937) 

 Okey sepertinya sudah cukup jelas yah. Tato itu HARAM. Bagaimanapun bentuknya. Meskipun itu lafadz Allah. Sebab dalam Islam tak bisa setengah-setengah, harus dilaksanakan secara kaffah (keseluruhan). Ibaratnya begini, kita tetap tidak boleh mencuri. Meskipun mencuri itu digunakan untuk tujuan kebaikan seperti membantu fakir miskin, hukum mencuri itu tetap haram.

Lalu kenapa Muntari menggunakan tato? Silakan tanya sendiri pada dia, ane bbm pending mulu :p Di luar tato itu, Muntari selama ini dikenal sebagai Muslim yang taat. Dia sempat melakukan selebrasi sujud syukur seperti yang dia lakukan saat membela Inter. Muntari juga sempat bersitegang dengan pelatih Jose Mourinho saat masih membela Inter. Dia saat itu tetap nekat berpuasa di bulan Ramadan meskipun harus bertanding. Mourinho berang dan menyebut Ramadan dan datang di saat yang tepat sehingga Muntari tak bisa main maksimal.