Dassler Bersaudara, Tokoh Penting Perkembangan Sepatu Sepakbola

Tulisan Adrian Ratmadi

Persaingan dua bersaudara yang berpengaruh pada perkembangan sepak bola
dunia.

Evolusi sepatu sepakbola tidak bisa dipisahkan nama ini: Dassler Bersaudara. Kemunculan Adolf dan Rudolf Dassler merupakan salah satu tonggak bagi perjalanan evolusi sepatu sepakbola.

Dassler Bersaudara mendirikan pabrik sepatu bernama Gebruder Dassler Schuhfabrik (Dassler BrothersShoe Factory) di kota Herzogenaurach, Bavaria, Jerman, pada tahun 1924.

Di tahun kedua, perusahaan tersebut mulai memproduksi sepatu dengan pul yang bisa diganti-gantitergantung kondisi cuaca. Sepatu dengan pul yang lebih panjang akan membuat pemain lebih nyamanberpijak saat kondisi hujan. Sedangkan apabila kondisi lapangan kering, pul panjang akan membuatpemain susah berlari.
Hasil gambar untuk dassler brothers

Meski bisa diganti-ganti, namun bahan pul pada awal kemunculan Dassler Bersaudara ini masih seragamyakni menggunakan kulit. Sepatu juga masih cukup berat karena belum ada perubahan signifikan di bagian material yang menggunakan kulit kaku.

Setelah perang dunia kedua selesai pada 2 September 1945, dunia sepakbola mendapatkan berkahnya. Karena ongkos penerbangan yang jauh lebih murah, pengiriman sepatu sepakbola menjadi lebih mudah.

Murahnya ongkos pesawat ini juga berdampak ke banyaknya pertandingan internasional yang digelar. Banyaknya pertandingan internasional ini juga memberikan dampak positif bagi perkembangan sepatu.

Publik Eropa akhirnya melihat permainan penuh skill dan kemampuan teknik tinggi para pemain dari Amerika Selatan. Permainan cantik dari pemain-pemain asal Amerika Selatan ini dianggap juga dipengaruhi oleh sepatu
yang mereka kenakan. Mereka memakai sepatu yang lebih ringan yang fokus diproduksi untuk menendang dan mengontrol bola.

Dengan ini telah terjadi pergeseran tujuan pembuatan sepatu, yang kemudian tak lagi hanya fokus ke perlindungan kaki tapi juga untuk lebih menunjang kemampuan pemain. Meski demikian, siapa yang membuat sepatu para pemain Amerika Selatan itu tak tercatat oleh sumber-sumber penulisan.

Sejak saat itulah pabrik-pabrik sepatu mulai membuat sepatu yang lebih ringan. Namun secara desain, sepatu ini belum banyak berubah karena tingginya masih di atas engkel.

Pada tahun 1948, Dassler Bersaudara resmi berpisah karena perselisihan antara keduanya. Perpecahanmini akhirnya memunculkan dua perusahaan baru yakni, Adidas yang dimiliki oleh Adolf Dassler dannPuma yang dimiliki oleh Rudolf Dassler.

Di tahun itu juga Puma berhasil membuat sepatu sepakbola pertamanya dengan nama Puma Atom. Sepatu ini kemudian dikembangkan lagi dengan pul menggunakan sekrup pada tahun 1952 sehingga lebih mudah diganti dan lebih kuat. Sepatu hasil pengembangan ini kemudian diberi nama Super Atom.

Pul pada generasi ini berbeda dengan pul generasi pertama yang juga bisa diganti, di mana pul generasi pertama masih menggunakan metode tancap, bukan sekrup. Diproduksinya Super Atom oleh Puma ini sekaligus menandai dipakainya bahan baru pada pul, yakni karet dan plastik.

Adidas sebenarnya juga punya sepatu dengan teknologi ini. Bahkan kedua kakak beradik ini sempat terlibat perang klaim di mana masing-masing mengklaim menjadi yang pertama menciptakan sepatu dengan teknologi tersebut.

Adidas sempat mengklaim bahwa sepatunya yang dipakai oleh timnas Jerman di Piala Dunia 1954 adalahsepatu dengan pul berteknologi sekrup pertama. Sepatu  Adidas disebut-sebut sebagai salah satu faktor utama Jerman bisa memenangi turnamen akbar tersebut.

Menurut kisah yang tercatat, sesaat sebelum final Piala Dunia 1954 melawan Hungaria di Swiss, gerimis yang saat itu mengguyur stadion berubah menjadi hujan deras hingga mempengaruhi kondisi lapangan.

Beruntung saat itu Adidas telah menyiapkan sepatu dengan teknologi sekrup dan melengkapinya dengan pul panjang.

Tim Hungaria yang tidak menggunakan pul panjang, tidak mampu mendapatkan daya cengkram yang baik di lapangan seperti tim Jerman. Akhirnya tim Panser menang 3-2 dan menjadi juara dunia sekaligus mendapatkan gelar Piala Dunia pertamanya.

Namun klaim ini dibantah mentah-mentah oleh Puma. Mereka lalu mengeluarkan dokumen yang menunjukkan pengembangan teknologi sekrup yang dimulai pada tahun 1948. Mereka juga menyatakan telah mulai menyuplai sepatu berteknologi sekrup ini sejak 1952.

Puma pun menunjukkan bukti nyata bahwa tim nasional Jerman bukanlah tim pertama yang mengenakan sepatu berteknologi sekrup. Pada tahun 1953, setahun sebelum klaim Adidas, tujuhpemain FC Kaiserslautern telah menggunakan sepatu milik Puma untuk mengantarkan tim tersebut menjuarai German Championship (liga Jerman sebelum berformat Bundesliga).

Bukti ini sekaligus menunjukkan bahwa Rudolf Dassler berhasil mengungguli sang adik, Adi Dassler dalam hal penemuan teknologi pul bersekrup. Namun, beberapa tahun kemudian tepatnya pada 1956, Adidas membalas dengan membuat sepatu berbahan kulit kanguru dengan sol menggunakan Polyamide. Teknologi ini berhasil membuat sepatu jauh lebih ringan.

Pada masa ini, sepatu sepakbola mengalami sejumlah perubahan seignifikan, terutama berkat kemunculan Dassler Bersaudara. Masa ini sekaligus menandai dimulainya persaingan antara dua perusahaan ternama, Adidas dan Puma, hingga kini.

Komentar

Posting Komentar

ada komentar? silakan tuliskan.. hatur nuhun
(kalo yg nggak punya blog pilih yang name/URL, URL-nya dikosongin aja, okay?)

Postingan populer dari blog ini

Serunya Bisnis Online Jersey Bola

Lagu-lagu Bobotoh Persib di Stadion

Go-Jek Vs Grabbike: Ini Kelebihan dan Kekurangannya